Berita Terkait
Negara (Antara Bali) - Jenazah Siti Hardianti (34) yang meninggal setelah menjalani operasi KB steril di RSUD Negara, Kabupaten Jembrana, diautopsi di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Sanglah, Denpasar, Minggu.

Kasat Reskrim Polres Jembrana AKP Ketut Suparta mengatakan, selain agar cepat mengetahui penyebab kematian, jenazah Hardianti juga akan segera diaben.

"Karena segera akan diaben, maka secepatnya kami lakukan autopsi biar proses upacara pengabenannya tidak terganggu," katanya.

Menurut Suparta, autopsi itu sudah mendapatkan persetujuan pihak keluarga Hardianti yang juga menginginkan penyebab kematiannya segera terungkap.*

Editor: Nyoman Budhiana
COPYRIGHT © 2014

Ikuti berita terkini di handphone anda di m.antarabali.com

Komentar Pembaca
Kirim Komentar